Masjid Agung Al-Falah di Batulicin

Jika anda ingin melihat secara langsung bangunan masjid dengan gaya timur tengah, anda tidak perlu jauh-jauh bepergian ke Negara di Timur Tengah, karena saat ini di Nusantara kita pun sudah banyak sekali masjid-masjid yang mengadopsi gaya dari arsitektural khas timur tengah, salah satunya adalah Masjid Al-Falah yang berdiri dengan megahnya Jalan Raya Kodeco, Desa Gunung Antasari, Kecamatan Simpang Empat, Kabupaten Tanah Bumbu, Provinsi Kalimantan Selatan.

Masjid Agung Al-Falah di Batulicin

Pembangunan Masjid Agung Al-Falah di Batulicin

Pembangunan Masjid Agung Al-Falah yang memiliki gaya arsitektural khas Timur Tengah dengan Kubah Besar dan Menara yang menjulang tinggi ini diulai pada bulan April 2014 silam. Pembangunan Masjid Al-Falah ini mengadopsi gaya khas Timur Tengah, dan beberapa desain khas Provinsi Kalimantan Tengah di bagian interior bangunan utamanya.

Bangunan utama masjid ini berdiri di lahan seluas 1,6 hektar. Pembangunannya dibiayai oleh pengusaha muslim kaya raya, Haji Samsuddin Andi Arsyad atau kerap dipanggil dengan nama Haji Isam, Pendiri perusahaan Jhonlin Grup.

Karena dibangun sebagai Masjid yang super luas dan megah, tentu saja ribuan pengunjung dapat ditampung sekaligus. Selain bangunan utama yang memiliki luas yang besar, tentu saja kapasitas parkir yang disediakan juga sangat luas. Lahan parkirnya dapat menampung hingga 100 kendaraan roda 4, dan kendaraan roda 2 hingga 150 unit. Lahan parkir ini ditata secara terpisah untuk khusus roda 4 dan roda 2, sehingga jalur keluar masuk kendaraan menjadi lebih efektif. Area parkir roda 4 ditempatkan di bagian selatan masjid, sedangkan roda 2 diletakkan di sisi utara masjid.

Arsitektural Masjid Agung Al-Falah di Batulicin

exterior Masjid Agung Al-Falah di Batulicin

Jika dilihat sekilas, tentu saja kita akan langsung mengingat desain yang dimiliki oleh masjid-masjid di Timur Tengah pada umumnya, dengan ciri khas kubah utama berukuran besar, dengan beberapa menara yang menjulang tinggi seakan-akan menusuk langit. Masjid Agung Al-Falah ini juga memiliki 1 kubah berukuran sangat besar, ditambah dengan 2 menara yang menjulang tinggi mengapit pintu gerbang utama, atau diletakkan pada sisi kiri dan kanan masjid, menyatu pada bangunan dinding plaza / halaman.

Masjid Agung Al-Falah ini dibangun persis seperti desain masjid timur tengah, dengan pelataran atau plaza yang luas, dikelilingi dengan tembok berongga. Pelataran luas tersebut biasanya digunakan sebagai ruang tambahan sholat jika pada ruangan utama sudah tidak mampu menampung jamaah lagi. Biasanya event seperti ini terjadi pada saat pelaksanaan 2 hari raya, Idul Fitri dan Idul Adha.

Pada bagian Interior di dalam bangunan utama juga sangat indah, dengan berbagai hiasan kaligrafi, dan beberapa hiasan khas Provinsi Kalimantan Selatan. Dinding bagian dalam dan luar pada bangunan masjid ini keseluruhannya memakai bahan baku batu granit sehingga terlihat sangat kokoh. Bangunan masjidnya didirikan dengan 2 lantai, sehingga jamaah yang dapat ditampung  menjadi dobel.

Untuk akses masuk ke areal wudhu, dilanjutkan dengan area utama sholat, diberikan 2 akses pintu masuk yang berbeda antara jamaah pria dan wanita, sehingga jamaah tidak perlu khawatir bertatap muka pada saat berwudhu maupun masuk ke dalam masjid.

Sebuah kolam yang berukuran lumayan besar juga dibanguna di 2 sisi masjid (kanan dan kiri) untuk menambahkan suasana sejuk bagi para pengunjung.

Kemegahan Masjid Agung Al-Falah ini akan terlihat pada saat malam hari. Disaat lampu hias menyinari kubah seakan-akan kubah raksasa tersebut terbuat dari emas.

2 thoughts on “Masjid Agung Al-Falah di Batulicin

  1. HendroReply

    Produsen kubahnya josss…dari mana ya pak kira2 produsen kubahnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *