Masjid & Maosoleum Ali Bin Abi Thalib – Najaf, Irak

Kuil Suci atau Maosoleum (Pemakaman) Imam Ali juga biasa di kenal dengan Masjid Ali, terletak di Najaf Irak. Tempat ini merupakan sebuah tempat suci bagi kaum Muslim Syi’ah. Ali Bin Abi Thalib sendiri merupakan sepupu dari Nabi Muhammad SAW dan Imam Pertama (menurut kepercayaan Syi’ah), sekaligus Khalifah (Sahabat) Rasulullah SAW.  Beliau dimakamkan di Maosoleum ini bersama dengan makam yang dipercaya adalah makam Nabi Adam A.S dan Nabi Nuh A.S. Tentu saja sebagai sebuah tempat paling suci menurut ajaran Syi’ah, setiap tahunnya jutaan peziarah datang untuk mengunjungi komplek Maosoleum tersebut untuk mengenang jasa, sekaligus sebagai penghormatan kepada beliau. Di komplek Maosoleum inilah sebuah masjid dengan kubah emas yang sangat megah berdiri dengan nama yang sama yaitu “Masjid Ali”.

Masjid & Maosoleum Ali Bin Abi Thalib – Najaf, Irak

Sejarah Pembangunan Masjid & Maosoleum Ali Bin Abi Thalib

Bangunan Masjid Ali sendiri pertama kali dibangun oleh Buyid Shahanshah, Adud Al-Dawla, pada tahun 977 di sekitar makam Ali Bin Abi Thalib. Setelah pada saat peperangan Irak memuncak, komplek ini hancur lebur dilahap Si Jago Merah. Barulah pada masa Seljuk Malik Shah I atau  pada tahun 1086 komplek ini dibangun kembali. Lalu renovasi dilakukan kembali oleh Safavid Shah Ismail  I pada tahun 1500-an.

Selama pemberontakan Irak yang terjadi pada Maret 1991, atau tetaptnya setelah Perang Teluk Persia, Pasukan Republik Saddam Hussein merusak tempat suci tersebut, dimana anggota opsisi Syiah terpojok. Dalam penyerbuan tersebut terjadi tragedi yang mengenaskan, dimana hampir seluruh penghuni Maosoleum (terutama Kaum Syi’ah) dibantai keseluruhan tanpa ampun.

Setelah insiden tersebut, tempat suci itu ditutup selama 2 tahun, guna untuk perbaikan.  Saddam Hussein pun juga turut men-deportasi sejumlah besar penduudk daerah sekitar komplek ke berbagai negara tetangga.

Status Keagamaan Masjid & Maosoleum Ali Bin Abi Thalib

interior Masjid & Maosoleum Ali Bin Abi Thalib – Najaf, Irak

Sebagai tempat pemakaman tokoh terpenting ke-dua dalam ajaran Syi’ah Islam. Masjid Imamah Ali Bin Abi Thalib diangap oleh semua Syiah sebagai situs Islam tersuci ke-tiga. Boston Globe melaporkan bahwa:

“Hampir 300 Juta Muslim Syi’ah yang tinggal di Irak. Najaf merupakan kota tersuci ke-tiga setelah Mekah dan Madinah di Arab Saudi”.

Hal ini tentu menunjukkan bahwa Kota Najaf yang memiliki Masjid & Maosoleum Ali Bin Abi Thalib ini menjadi tempat utama bagi seluruh jamaah Syiah, bukan hanya di Irak saja namun juga diseluruh dunia. Bahkan, menurut sebuah Hadits Syi’ah disebutkan bahwa situs Maosoleum Ali Bin Abi Thalib tersebut menjadi salah satu dari 5 tempat suci definitif yang paling di anggap suci. Dua tempat lainnya adalah Maosoleum Imam Husayn di Karbala yang sudah kita bahas pada tulisan sebelumnya, dan Maosoleum Fatimah putri Musa Al-Kadhim di Qom.

Situs ini dikunjungi sekitar 8 juta peziarah rata-rata setiap tahunnya, dan bahkan paling besar mencapai 20 juta jamaah selama 1 tahun.

Banyak penganut Syi’ah yang percaya bahwa Ali Bin Abi Thalib tidak ingin kuburannya di nodai oleh musuh-musuhnya. Sehingga, beliau meminta teman dan keluarga untuk menguburkannya secara diam-diam. Makam beliau yang sangat rahasia sebelumnya kemudian mulai di ketahui oleh kekhalifahan Abbasiyah, Ja’far As-Sadiq, Imam Syi’ah ke-enam. Maka dari itulah hingga kini seluruh kaum Syi’ah mempercayai bahwa salah satu sahabat Nabi, sekaligus Imam Pertama Syi’ah benar-benar di makamkan di tempat tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *